Selama tes kulit alergi, kulit Anda terpapar pada zat yang diduga menyebabkan alergi (alergen) dan kemudian diamati tanda-tanda reaksi alergi. Seiring dengan riwayat kesehatan Anda, Tes Alergi mungkin dapat mengkonfirmasi apakah zat tertentu yang Anda sentuh, hirup atau makan menyebabkan gejala.

Mengapa ini dilakukan?

Informasi dari tes alergi dapat membantu dokter Anda mengembangkan rencana perawatan alergi yang mencakup penghindaran alergen, obat-obatan atau suntikan alergi (imunoterapi).

Tes kulit alergi banyak digunakan untuk membantu mendiagnosis kondisi alergi, termasuk:

  • Hay fever (rinitis alergi)
  • Asma alergi
  • Dermatitis (eksim)
  • Alergi makanan
  • Alergi penisilin
  • Alergi racun lebah
  • Alergi lateks

Tes kulit umumnya aman untuk orang dewasa dan anak-anak dari segala usia, termasuk bayi. Namun, dalam kondisi tertentu, tes kulit tidak disarankan. Dokter Anda mungkin menyarankan untuk tidak melakukan tes kulit jika Anda:

Pernah mengalami reaksi alergi yang parah.

Anda mungkin sangat sensitif terhadap zat tertentu sehingga bahkan jumlah kecil yang digunakan dalam tes kulit dapat memicu reaksi yang mengancam jiwa (anafilaksis).

Minum obat yang dapat mengganggu hasil tes.

Ini termasuk antihistamin, banyak antidepresan dan beberapa obat mulas. Dokter Anda mungkin menentukan bahwa lebih baik bagi Anda untuk terus menggunakan obat-obatan ini daripada menghentikan sementara mereka dalam persiapan untuk tes kulit.

Memiliki kondisi kulit tertentu.

Jika eksim atau psoriasis parah mempengaruhi area kulit yang luas pada lengan dan punggung Anda, tempat pengujian yang biasa, mungkin tidak ada cukup kulit yang jelas dan tidak terlibat untuk melakukan tes yang efektif. Kondisi kulit lainnya, seperti dermatografi, dapat menyebabkan hasil tes tidak dapat diandalkan.

Apa Saja Manfaat Dari Tes Alergi?

Tes darah (tes antibodi imunoglobulin E in vitro) dapat bermanfaat bagi mereka yang tidak boleh menjalani tes kulit. Tes darah tidak dilakukan sesering tes kulit karena mereka bisa kurang sensitif daripada tes kulit dan lebih mahal.

Secara umum, tes kulit alergi paling dapat diandalkan untuk mendiagnosis alergi terhadap zat-zat yang ada di udara, seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, dan tungau debu. Pengujian kulit dapat membantu mendiagnosis alergi makanan. Tetapi karena alergi makanan bisa rumit, Anda mungkin memerlukan tes atau prosedur tambahan.

Efek samping paling umum dari pengujian kulit adalah benjolan-benjolan yang sedikit bengkak, merah, dan gatal. Umpan ini mungkin paling terlihat selama tes. Namun, pada beberapa orang, area pembengkakan, kemerahan dan gatal-gatal mungkin timbul beberapa jam setelah tes dan bertahan selama beberapa hari.

Jarang, tes kulit alergi dapat menghasilkan reaksi alergi yang parah dan langsung, jadi penting untuk melakukan tes kulit di kantor di mana peralatan darurat yang tepat dan obat-obatan tersedia.

Reaksi positif terhadap tes alergi

Tes kulit biasanya dilakukan di kantor dokter. Seorang perawat biasanya melakukan tes, dan seorang dokter menafsirkan hasilnya. Biasanya, tes ini memakan waktu sekitar 20 hingga 40 menit. Beberapa tes mendeteksi reaksi alergi langsung, yang berkembang dalam beberapa menit setelah terpapar alergen. Tes-tes lain mendeteksi reaksi alergi yang tertunda, yang berkembang selama beberapa hari.

Tes tusuk kulit

Tes tusukan kulit, juga disebut tes tusuk atau gores, memeriksa reaksi alergi langsung terhadap sebanyak 40 zat berbeda sekaligus. Tes ini biasanya dilakukan untuk mengidentifikasi alergi terhadap serbuk sari, jamur, bulu hewan peliharaan, tungau debu dan makanan.

Pada orang dewasa, Tes Alergi ini biasanya dilakukan pada lengan bawah. Anak-anak dapat diuji di punggung atas. Tes kulit alergi tidak menyakitkan. Jenis pengujian ini menggunakan jarum (jarum) yang nyaris tidak menembus permukaan kulit. Anda tidak akan berdarah atau merasa lebih dari ketidaknyamanan ringan dan sesaat.